17 Mac 2010

KEHENDAK ALLAH SWT

SETIAP yang telah terjadi, sedang terjadi bahkan yang akan terjadi adalah dari kehendak Allah

Yang telah, sedang dan akan berlaku di bumi, di langit, di Syurga, di Neraka, di Arasy, di Kursi Di alam Akhirat, alam dunia, alam insan, alam malaikat, alam jin, alam haiwan, alam jamadat, alam arwah Ia berlaku dan akan berlaku mengikut kehendak Allah pada azali lagi

Ia berlaku tepat pada....

masanya, tepat pada tempatnya, tepat pada keperluan makhluk-Nya, tepat berlaku di alam mana mengikut ketentuan-Nya Bersetentangan dengan qudrah-Nya, ilmu-Nya, pendengaran-Nya, penglihatan-Nya

Setiap yang telah terjadi, sedang terjadi, akan terjadi, berlaku dengan kehendak Allah, bukan pula Allah menimbang-nimbang Maha Suci Allah daripada menimbang-nimbang, kerana menimbang-nimbang adalah sifat manusia


Keperluan itu terjadi adalah dengan kehendak Allah, berdasarkan ilmu-Nya, penglihatan-Nya dan pendengaran-Nya pada azali lagi Ia berlaku adalah dengan hikmah-Nya dan kepatutan-Nya yang juga berlaku pada azali

Dengan kehendak Allah setiap benda yang terjadi bukan dengan pertimbangan semasa, Maha Suci Allah Kerana Allah sudah sedia tahu setiap masa makhluk-Nya Ia terjadi adalah berdasarkan kehendak Allah pada azali lagi sesuai dengan masa, tempat dan keperluan makhluk-Nya


Dengan ilmu, pendengaran, penglihatan-Nya pada azali juga Ertinya kehendak-Nya, ilmu-Nya, penglihatan, pendengaran-Nya yang sudah sedia yang tidak bermula Kalau kehendak Allah ada bermula, sebelum bermula Dia tentu tidak tahu apa kehendak-Nya

Maha Suci Tuhan kehendak-Nya ada bermula Kehendak yang ada mulanya ialah kehendak makhluk-Nya Kehendak Tuhan seperti juga dengan sifat-sifat-Nya yang lain, tidak serupa dengan sifat-sifat makhluk-Nya Sifat-sifat makhluk seperti kehendaknya ada bermula Kalau begitu, satu sifat Allah sahaja kita faham, betapa hebatnya

Sungguh Maha Besar, Maha Agung,
Maha Tinggi, dan Maha Suci
Belum kita memperkatakan sifat-sifat-Nya yang lain Satu sahaja sifat-Nya baru kita tahu sudah terasa agung-Nya Allah


Kalau begitu Allah patut dicintai, ditakuti, disembah dan dibesarkan Tidak patutlah selama ini kita tidak mempedulikan Allah atau tidak ambil tahu tentang Allah

1 ulasan:

S.H.I.M.A berkata...

Mohon share di fb...

Catat Ulasan

aku harap, sape2 nak bagi komen 2 bagi komen yg beradab k..cz aku xsuka org yg biadap.

Terdapat ralat dalam alat ini
Related Posts with Thumbnails

renungan bersama...

kata hikmah sayyidina abu bakar as-siddiq RA


Orang yang bakhil itu tidak akan terlepas daripada salah satu daripada 4 sifat yang membinasakan, iaitu:
· Ia akan mati dan hartanya akan diambil oleh warisnya, lalu dibelanjakan bukan pada tempatnya.
· Hartanya akan diambil secara paksa oleh penguasa yang zalim.
· Hartanya menjadi rebutan orang-orang jahat dan akan dipergunakan untuk kejahatan pula.
· Adakalanya harta itu akan dicuri dan dipergunakan secara berfoya-foya pada jalan yang tidak berguna.

kata hikmah sayyidina umar al-khattab ra


· Orang yang banyak ketawa itu kurang wibawanya.
· Orang yang suka menghina orang lain, dia juga akan dihina.
· Orang yang menyintai akhirat, dunia pasti menyertainya.
· Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga.

kata hikmah sayyidina usman ibnu affan ra

Antara tanda-tanda orang yang bijaksana itu ialah:
· Hatinya selalu berniat suci
· Lidahnya selalu basah dengan zikrullah
· Kedua matanya menangis kerana penyesalan (terhadap dosa)
· Segala perkara dihadapainya dengan sabar dan tabah
· Mengutamakan kehidupan akhirat daripada kehidupan dunia.

kata hikmah sayyidina ali karamullah hu wajhah ra


· Tiada solat yang sempurna tanpa jiwa yang khusyu'.
· Tiada puasa yang sempurna tanpa mencegah diri daripada perbuatan yang sia-sia.
· Tiada kebaikan bagi pembaca al-Qur'an tanpa mengambil pangajaran daripadanya.
· Tiada kebaikan bagi orang yang berilmu tanpa memiliki sifatwarak (memelihara diri dan hati- hati dari dosa).
· Tiada kebaikan mengambil teman tanpa saling sayang-menyayangi.

· Nikmat yang paling baik ialah nikmat yang kekal dimiliki.
· Doa yang paling sempurna ialah doa yang dilandasi keikhlasan.
· Barangsiapa yang banyak bicara, maka banyak pula salahnya,siapa yang banyak salahnya, maka hilanglah harga dirinya,siapa yang hilang harga dirinya, bererti dia tidak warak.Sedang orang yang tidak warak itu bererti hatinya mati.